‘Sanggup Tidak Bela Anjing & Samak Rumah..’ – Nenek Cina Ini Menjaga Cucunya Yang Beragama Islam.

INSPIRASI

Respek, Nenek Cina Ini Menjaga Cucunya Yg Beragama Islam, Apa Yang Dilakukannya Membuatkan Netlzen Kagum. Seorang nenek berbangsa Cina peranakan, Tan Guan Neo, 71, yang menjaga Fahira Nabilah Isham, 20, sejak dari tahun lalu tekad mendidik cucunya itu tanpa mengabaikan pendidikan Islam yang sempurna, lapor Sinar Online.

Menurut Guan Neo yang lebih mesra dipanggil Popo, doa menjaga cucunya itu selepas ibu(anak sulung Popo) dan bapa Fahira tidak sihat semasa umurnya baru 4 bulan.

“Nabi Muhammad siapa yang jaga? Bapa saudara dia bukan Islam, jadi apa salahnya saya jaga darah daging sendiri,” kata.

Beliau mendidik cucunya sebagi seorang Islam kerana menghormati agama yang dianuti cucu dan tiga anaknya yang lain sehingga beliau sanggup membasuh rumahnya di Taman Merdeka, Batu Berendam, Melaka di sini, dengan air tanah.

Berpegang kepada sirah nabi itu, Popo dengan seluruh kudrat yang ada menjaga Fahira seperti anaknya sendiri tanpa mengabaikan pendidikan agama Islam cucunya.

“Disebabkan ibu dan bapa Fahira tidak sihat, saya ambil dan jaga Fahira masa dia umur empat bulan sementara dua lagi adik lelaki Fahira sekarang berumur 11 dan 18 tahun dijaga oleh besan saya di Jasin.

“Masa nak jaga Fahira, saya tanya anak sulung (Faridah Nurul Ain, 51) apa yang perlu saya buat kalau mahu jaga orang Islam dan Ain pun beritahu apa yang boleh dan tak boleh termasuklah basuh rumah dengan air tanah.

“Ada juga pinggan mangkuk dan cawan yang dibuang dan sejak itu juga saya dan suami sudah tak bela anjing,” katanya yang kehilangan suami dua tahun lalu akibat denggi berdarah dipetik laporan Sinar Online.

Menurut Popo, dia telah mengajar cucunya itu berpuasa sejak berumur 5 tahun lagi walaupun berlainan agama kerana tidak mahu Fahira bukan sekadar mengenali Islam, tetapi mahu cucu kesayangannya itu mempraktikkan ajaran Islam sekali gus menjadi penganut agama Islam yang baik.

“Saya sendiri hantar dia sekolah agama, hantar dia mengaji walaupun hujan dan saya pukul dia kalau tak solat masa kecik-kecik dulu sebab saya mahu dia kenal agamanya dan hidup dengan beragama.

“Saya mahu dia berjaya, ada pendidikan dan saya bersyukur Fahira sudah khatam tiga kali, boleh sembahyang dan baca Quran selain sekarang ini belajar jurusan Sains Komputer di Universiti Teknologi Mara (UiTM) Jasin.

“Saya selalu doa, kalau sudah sampai masa saya pergi, biarlah ketika itu Fahira sudah bertemu jodoh dengan lelaki yang baik untuk dia bergantung hidup kerana bapanya sudah meninggal dunia dan ibunya pula sakit,” katanya.

Popo memberitahu selain itu Fahira yang menghidap penykit mental, dua daripada lima anak perempuannya telah memeluk Islam di mana anak sulungnya, Faridah Nurul Ain telah menerima hidayah ketika sekolah menengah.

“Dulu saya dan suami kerja di Tebong sementara Ain belajar di Sekolah Tengku Besar Tampin. Ada satu hari dia balik rumah pakai tudung. Masa tu saya dan suami marah-marah juga dan risau kalau dia mahu kahwin.

“Tapi Ain terangkan dia tukar agama kerana agama bukan kerana kahwin dan sejak itu saya dan suami terima walaupun jiran-jiran mengata dan mencemuh saya sekeluarga.

“Selepas bertukar agama, Ain juga tinggal dengan ibu angkatnya di Kuala Pilah dan berkahwin dengan lelaki Melayu lima tahun kemudian,” katanya yang mempunyai 15 cucu termasuk 11 beragama Islam.

Bagi Popo, walaupun tiga anaknya memeluk Islam, dia tetap menjaga cucunya sebaik mungkin dan tidak menghalangnya untuk mengamalkan ajaran Buddha.

“Setiap agama suruh manusia jadi baik, jadi saya harap amalan baik saya kalau tak dibalas di dunia, dapat balasan di akhirat,” katanya lagi.

Sumber :Khalifah Dunia

INSPIRASI
Hari Ni, Hari Last Kita Makan Sama-Sama Tp Talak Dilafazkan Dimeja Makan. Suami Menangis Saat Melihat Isi Kandungan Di Dalam Kotak Yg Ditinggalkan Itu

Kisah sedih…(si isteri setia yang ditalakkan) Malam… Isteri mencedukkan nasi ke pinggan suaminya Masing-masing tidak bersuara. Diam membisu seribu bahasa. Memang begitu. Dah tiga bulan suasananya begitu… Dingin. Tegang. Hari itu, nampaknya lebih dingin dari biasanya. Hujan renyai-renyai menambahkan kedinginan.Dingin dalam dua hati. “Hari ni, hari last kita makan sama-sama.” …

INSPIRASI
Semoga Akak Tadi Jadi Customer Terakhir Dalam Hidup Adik Yang Jatuh Air Muka Di Tangan Adik Di Kaunter Pembayaran.

Alkisah di kedai Eco tadi. Beli beberapa barang sambil layan anak-anak beli barang mereka. Sewaktu di kaunter pembayaran, orang pun tak berapa ramai. Tak beratur sampai sejam, kira tak ramai la kan. Ada seorang ibu lingkungan 30an dengan dua orang anak di hadapan saya. Seorang mungkin umur setahun lebih, didukung. …

INSPIRASI
Aku malu. Masa kitorang makan ramai2, time bayar semua diam. Last2 isteri nak bayarkan, tapi aku terpaksa tarik tangan isteri di sebabkan

Assalamualaikum pembaca iium confession. Nama saya Nizam, berumur lewat 20an. Saya seorang juruteknik di sebuah kilang farmasi di Negeri Pantai Timur. Sudah pun berkahwin dengan isteri yang kira paras rupanya cantik dan manis orangnya. Apa yang buatkan saya lebih tertarik kepadanya adalah sifatnya yang sangat pemurah! Yes, isteri saya seorang …